IT'S ALL ABOUT LIFE



Assalammualaikum wbt...

Setelah sekian lama menyimpan cerita yang mungkin orang katakan ianya mustahil berlaku, tapi percayalah dalam dunia ini tiada perkara pelik berlaku tanpa kehendak Allah. Segala perancangan kita mungkin kita rasakan terbaik, tapi sebenarnya perancangan Allah itu lebih baik untuk kita turuti. Usaha, doa dan tawakal satu perbuatan yang akan kita lakukan untuk selesaikan sesuatu permasalahan dalam kehidupan kita. Tanpa 3 perkara itu, kita mungkin lemas dalam lautan bayangan kita sendiri yang terlalu delusional. 

Adat atau budaya masyarakat Melayu dengan adat dan budaya masyarakat Islam adalah 2 perkara yang berbeza, Sepatutnya tidak boleh disamakan antara satu sama lain. Inilah permasalahan di zaman Moden yang tidak faham fakta kebudayaan masyarakat Melayu dengan masyarakat Islam itu sendiri. Sebab itu Islam mengajar umatnya pelajari agama melalui AlQuran dan Sunnah bukan dari penganutnya itu sendiri. 

Kali ini saya bertanggungjawab untuk perjelaskan apa itu Saka dan apa itu Membela. Saya bukan pakar dalam bidang ini, tapi terdapat kepelbagaian pengalaman yang pernah saya lihat, rasa dan alami sepanjang 25 tahun saya bernafas di bumi Allah ini. Kebanyakan orang Melayu hatta orang Islam di Malaysia tidak dapat membezakan 2 perkara yang saya sebutkan, Sampaikan menjadi satu salah faham di kalangan kaum keluarga dan adik beradik. Perkara inilah yang syaitan sangat suka iaitu memecah belahkan tali persaudaraan dan persefahaman antara satu sama lain. Kita ambil yang positif buang perkara negatif. 

Saya tidaklah pernah membuat sebarang R&D berkenaan 2 perkara ini. Tapi ianya berlaku tanpa di duga dan tanpa kita ketahui yang diri kita penuh dengan perkara-perkara itu. Untuk pengetahuan, Saka adalah perkara yang diwarisi dari turun temurun warisan nenek moyang pada zaman dahulu yang sedia maklum kita tahu, zaman dulu bukan mudah nak mempelajari ilmu Islam sendiri. Hal ini sebagaimana sejarah Tanah Melayu kita dahulu pun dipelopori oleh agama Hindu dan Buddha dan Animisme sebelum Islam tiba di Tanah Melayu. Jadi tidak mustahil kenapa nenek moyang kita boleh membela "Saka" tersebut. Waktu itu kalian boleh gelarkan "Saka" adalah dibela, Tapi sekiranya zaman ibu bapa, cucu cicit pada zaman era teknologi kini, kebanyakan "Saka" adalah diwarisi tanpa disedari oleh Si Pewaris. Si Pewaris memang takkan sedar sehingga Si Pewaris mencari penawar dengan bertanya kepada Allah. Allah Maha Mengetahui segala apa yang tersirat dan yang tersurat. 

Ganguan ‘saka’ adalah jin atau jin-jin yang diwarisi daripada seorang manusia kepada seorang manusia lain sama ada secara disedari atau tidak disedari, yang biasanya melibatkan keturunan. Sebenarnya, apa sahaja jin-jin atau hantu-hantu (roh sesat) yang diwarisi adalah saka tidak mengira jin keturunan, segala hantu-hantu seperti hantu raya, perbomohan, jin nenek moyang dan sebagainya. Namun bagi masyarakat Melayu, ‘saka’ lebih difahami sebagai jin/ nenek moyang yang diturunkan daripada orang yang lebih tua (datuk, nenek, bapa, bapa saudara ke bawah) kepada orang yang lebih muda yang ada pertalian darah dengannya (seperti anak, cucu, anak saudara dan sebagainya). (More Info)

Hal ini berlaku dalam keluarga saya sendiri di mana saya melihat setiap kesengsaraan dan kesakitan yang dialami oleh ibu bapa dan adik beradik sendiri. Saya melihat sendiri setiap pepecahan dan ketidaksefahaman antara adik beradik dan sanak saudara sehingga terputus pertalian keluarga dan berlakunya kehilangan yang mungkin bagi kita perkara biasa, tapi Saka walau bukan dari sudut medikal boleh juga menjadi punca kematian, dan kita tahu setiap kematian itu adalah kehendak Allah. Walaupun kita nampak ada punca dari sudut medikal sekalipun, kita tetap tidak boleh endah atau memandang enteng terhadap sesuatu perkara itu ada juga dari sudut kefahaman dalam agama. Sebagaimana kita ketahui syaitan ada sahaja di mana-mana. Sekiranya berlaku perjanjian antara syaitan dan manusia, tiada perkara yang tidak mustahil boleh berlaku. 

Perkara ini terlalu berat untuk dipercayai bulat-bulat oleh sesetengah pihak yang mungkin dari golongan intelek. Sampaikan sanggup menuduh bermacam-macam sehingga jatuhnya sebuah FITNAH!. Bukan setakat fitnah bahkan menjadi kebencian terhadap ahli keluarga sendiri sehingga tidak menghormati orang yang lebih tua. Jangan kata golongan intelek ini golongan bijak pandai dari segala segi, walhal mereka tidak faham apa terjemahan AlQuran itu sendiri. Sanggup menuduh bermacam-macam kata, sanggup melemparkan berbagai-bagai bicara sehingga menghiris perasaan sesetengah pihak. Bila mahu perjelaskan perkara yang sebenar dikatakan kita pula yang Membela, walhal Saka itu adalah warisan turun temurun, sekiranya tidak bersatu untuk membuang atau menghapuskan saka tersebut memanglah tak jadi apa-apa pun. 

Contoh situasi: 

"Ali, Ahmad dan Abu adalah adik-beradik. Ali seorang yang terlalu ego dan setiap pendapatnya perlu dituruti oleh adik-adiknya walaupun pendapatnya tidaklah betul. Ahmad pula jenis yang solatnya tunggang langgang, ilmu agamanya pula cetek. Abu pula jenis yang membawa diri, sentiasa bertanya mengenai agama, suka cari ilmu agama, jenis pendiam dan tidak melawan. Selepas pemergian ibu bapa mereka, mereka menjadi orang asing. Tidak saling berziarah, dan menjadi jauh. Abu tetap menziarahi abang-abangnya walau dia selalu sakit. Abang-abangnya tidak tahu keadaan Abu yang selalu mencari penawar untuk setiap kesakitan yang dialaminya. Apa yang abang-abangnya nampak kehidupan Abu dilimpahi anak-anak yang cerdik, kerja yang bagus dan kehidupan yang sempurna. 

Ali pula jenis ego, tidak pula turun menziarahi adik-adiknya. Inikan pula anak-anaknya untuk menziarahi bapa-bapa saudara mereka. Selalu melawan pendapat dengan adik-adiknya. Ahmad pula jenis solatnya kejap nak kejap tak. Inikan melihat AlQuran. Hidupnya dipenuhi dengan kehendak duniawi. Kerja, duit dan makan. Itulah fakta yang diterapkan dalam hidupnya. Hidupnya kontang-kanting, keluarga entah ke mana, anak-anak jenguk pun tidak. Abu tertekan dengan permasalahan yang dialami oleh adik-beradiknya dan penyakitnya yang tak sudah, Bila jumpa dengan doktor, doktor cakap sihat. Walhal apa yang Abu rasa badannya sakit-sakit sentiasa, Abu hampir putus asa untuk mencari penawar. Dari satu tempat ke satu tempat semuanya tidak serasi. Dan satu hari ada orang mengkhabarkan kepada Abu pergilah tunaikan Haji dan doalah di sana. Tanyakan kepada Allah apa yang sebenar tejadi dalam hidupnya. Dan apa penyakitnya yang tiada kesembuhan (Walau dia tahu setiap penyakit ada penawarnya kecuali mati). Saat Abu pulang ke tanah air, dia mendapat semua petunjuk satu persatu ditayangkan di layar matanya, 

Satu persatu petunjuk menunjukkan apa yang berlaku sehingga Abu berjumpa dengan seorang Ustaz yang mahir dalam ilmu Islam mengenai Alam Ghaib ini. Ustaz tersebut menerangkan satu persatu apa yang berlaku sebenarnya dalam keluarga Abu dan adik-beradiknya yang lain. Ustaz menyuruh Abu menyampaikan perkara ini kepada adik-beradik yang lain supaya bersatu untuk membuang saka tersebut. Hal ini kerana kos perubatan tersebut tidak mampu untuk dibiayai oleh Abu seorang bagi mewakili keluarga Abu dan keluarga adik-beradiknya sendiri. Abu cuba membawa perkahabaran tersebut dengan niat di hati adik-beradiknya bersetuju untuk berubat bersama-sama dan menampung kos perubatan tersebut. Tapi apa yang Abu bayangkan tidaklah seindah apa yang Abu harapkan. Adik-beradiknya saling menuduh yang Abu ini kolot dan dituduh pula membela saka. Maka dari situ berlakulah perkara yang Abu tidak pernah terfikirkan akan berlaku. Bukan setakat adik-beradik menuduh Abu membela saka, bahkan anak saudara turut tidak hormat pada Abu dan melenting kepada anak-anak Abu. Sejak dari peristiwa tersebut, Abu tidak lagi menziarahi adik-beradiknya kerana setiap kali Abu berziarah dia akan jatuh sakit yang teruk. Abang-abangnya langsung tidak ambil kisah mengenai Abu. Satu ketika, Ali telefon pada Abu, dan memberitahu dia sakit. Abu tersenyum sinis kerana apa yang dia rasa, abang-abangnya juga rasa. Tapi dengan sifat dan rasa kasihan yang tinggi, Abu tetap memberi khidmat nasihat pada abangnya Ali untuk pergi berubat. Ali sejak itu pergi berubat. Ahmad juga merasai apa yang Abu rasai. Sejak itu juga Ahmad pergi mencari penawar.

Tapi, saka bukan mudah nak dihapuskan. Ia juga memerlukan kos kewangan yang tinggi. Orang Melayu bila berkenaan duit akan menjadi lemah dan berkira. Sememangnya akan menjadi mahal, bukan mudah nak hapuskan saka, seseorang itu perlu mempelajari ilmu tersebut untuk membuangnya. Dan Ustaz yang membuang saka tersebut juga memerlukan duit untuk mencari penawar dalam perubatannya. Fikirlah positif, sedangkan kita nak cari ilmu dunia pun perlukan duit beribu-ribu, inikan pula ilmu agama dan akhirat. Ustaz itu pun perlukan duit untuk mempelajari ilmu agama, perubatan dan akhirat. Ingat senang nak cari ilmu berkenaan perkara-perkara ghaib ini? Dalam universiti pun tak ada lagi bidang berkenaan ini, Sebab hanya orang-orang tertentu sahaja boleh mempelajarinya. Oleh itu, tak perlulah berkira soal duit untuk hapuskan perkara yang negatif dan anasir jahat ini. Semua perkara ada kegagalan dan ada kejayaannya. Bukannya sekali dua pergi berubat, lepas itu fikir dah sihat. Tidak pun, dari segi medikal pun ada try and error untuk cari penawar penyakit tersebut. Kalau dalam segi medikal sekalipun nak cari ubat dan ilmu perubatan perlukan kos yang beribu-ribu inikan pula ilmu alam ghaib. 

Fikirlah setiap usaha untuk kita jauhkan segala khurafat dan syirik ini, ingat satu sahaja Allah akan permudahkan jalan bagi orang-orang yang membantu di jalan Allah. Rezeki akan ada setiap apa yang kita lakukan ikhlas. Allah sediakan ujian untuk kita hanya kerana satu perkara. Hanya kerana ingin tahu berapa banyak kerinduan kita terhadap Allah. Sebab itu setiap ujian itu ditunjukkan segala kesabaran, segala keikhlasan, segala kepercayaan dan segala keredhaan kita terhadap apa yang kita lalui. Setiap perkara ada TRY & ERROR. Sedangkan dalam pendidikan kita ada KEGAGALAN dan KEJAYAAN apatah lagi dari segi perubatan. 

Sekian sahaja coretan saya, bicara saya kali ini. Mungkin ada perkara yang membuat orang lain terasa melalui penulisan saya ini, tapi percayalah setiap apa yang saya tuliskan ini adalah perkara yang saya alami dan lihat sendiri apa yang berlaku di kalangan keluarga saya. Sikap pentingkan diri sendiri, ego tak bertempat, tiada kesefahaman, saling menuduh dan sikap panas baran yang tidak pandai dikawal. Semuanya adalah sifat-sifat yang syaitan akan bertepuk tangan. Mungkin anda adalah golongan intelektual, golongan bijak pandai, golongan kerjaya yang dipandang tinggi, tapi beringatlah setiap apa yang kalian lontarkan tanpa berfikiran matang dan positif, menjadikan anda bukan salah satu dari setiap golongan tersebut. 

Mungkin anda kata saya menuduh, saya berkata yang bukan-bukan. Tapi pelajari terlebih dahulu apa yang dimaksudkan dengan SAKA. SAKA adalah perkara yang diwarisi bukan yang dibela. Jangan sampai suatu ketika kalian merayu-rayu meminta petunjuk, meminta jalan bagaimana mahu diurusi. Sekian, wassalam.

COMEBACK WITH QUOTES ART AND DESIGN

Assalammualaikum...
Happy Sunday everyone! Today just show off my improve skill on drawing by Illustrator. Check it out!



Okay thank you for watching....
 

Copyright by © 2013 Studio Puteri Nabilah