DILEMA DALAM PILIHAN

Assalammualaikum wbt..



Alhamdulillah bersyukur aku kepada Allah dikurniakan oleh orang-orang yang baik di sisiku. Selama 8 bulan aku menanti dan menanti panggilan yang aku perlukan untuk memulakan lubuk rezeki aku. Setiap orang berbeza rezekinya termasuk aku. Tatkala, sahabat-sahabat aku di ambang perkahwinan, di bahtera kekeluargaan, aku masih di sini dan bersendiri menanti status yang dinantikan. Dalam waktu penghujungnya bulan Mac 2017, aku dihujani pelbagai tawaran kerja yang mungkin membuatkan aku dalam dilema. Antara minat dan kewangan. 



Pertama kali aku mencuba nasib memohon satu kerjaya yang memang aku minati sejak dari azali lagi, dan impian aku serta matlamat aku punya satu iaitu memiliki galeri sendiri. Kerjaya yang aku ingin ceburi adalah graphic designer. Tapi disebabkan aku bukanlah dikalangan yang mahir serba serbi dan masih memerlukan tunjuk ajar, ada secubit perasaan rendah diri untuk mencuba bidang ini. Aku yakin di hadapan majikan yang bakal mengambil aku berkerja tapi hakikatnya aku masih ada secubit perasaan khuatir dengan bidang yang aku minat. 

Khamis, 23 Mac 2017 aku bertemu dengan bakal majikan aku untuk ditemuduga. Saat itu harapan aku setinggi gunung untuk mendapatkan apa yang minat. Alahmdulillah sepanjang temuduga tersebut aku lancar berkata-kata tanpa perasaan gemuruh, cumanya aku kekurangan keyakinan untuk meneruskan segala minat aku pabila ditanya soal editing video dan designing yang formal. Aku boleh buat cumanya aku perlukan dorongan dan sokongan. Penemu duga aku seorang yang humble bagi aku sebabnya pertama kali aku pergi temu duga di Secret Recipe, Setia City Mall. Tak seperti sebelum ini kebanyakannya di pejabat masing-masing. Dalam waktu yang sama sebelum aku pergi temuduga tersebut aku mendapat satu panggilan yang ditunggu-tunggu aku. Panggilan kerja dengan gaji lumayan gaji basic RM3K, kalau nak diikutkan kehidupan di bandar dan keadaan sekarang ekonomi tak menentu pasti ramai ambil kewangan sebagai jalan penyelesaian. Tapi aku masih terus dalam dilema. Ibu dan ayah hanya mengikut keputusan aku. Aku berbelah bagi antara minat dan gaji yang lumayan. Waktu itu hati aku tergerak untuk bekerja sebagai designer kerana itu minat aku dan kekuatan aku, tapi kepala aku memikirkan dan mengira-ngira bagaimana pula kos kehidupan aku untuk membiayai hutang PTPTN, bayaran kereta (bila kereta dah ada nanti), sewa rumah, bil air, api dan internet semuanya kos tinggi perlu dikeluarkan. Aku berfikir dan terus berfikir untuk penyelesaiannya. Ibu menyuruh aku buat solat istikharah mohon petunjuk dariNya. Bermesyuarat dan perbincangan sudah dilakukan antara ibu dan ayah. Aku follow apa yang Islam ajar pada aku di saat aku dilema apa yang perlu aku lakukan untuk mendapat yang terbaik dan keredhaan dari Allah. 



Selepas usai Solat Subuh, sebelum pergi temu duga, aku beristikharah memohon petunjuk dari Allah, bukan dari mimpi malahan dari segi lain Allah beri aku jawapan yang mudah. Aku berdoa, permudahkanlah segala urusan aku. Aku tidak berkata yang mana satu perlu aku pilih tapi aku memohon permudahkan segala urusan aku. Usai sahaja berdoa, aku bersedia untuk pergi temu duga dengan fikiran yang terbuka dan hati yang lapang. Berfikiran positif mungkin ini jawapannya kerana ianya dipermudahkan urusan untuk ibu dan ayah menemani aku pergi ke sesi temu duga tersebut. Selepas aku di temu duga, aku berasa lega dan yakin ini mungkin jawapan yang aku pasti dapat tawaran kerja ini. Dalam perjalanan pulang aku tak berhenti bercerita itu ini dan berbincang bagaimana pula nak cari penginapan dan penganngkutan. Dalam bercerita dan bercerita tanpa dijangka, ada tertera satu panggilan nombor pejabat. Aku terus menjawab panggilan tersebut dan ianya membuatkan penantian aku berakhir. Aku dapat panggilan latihan SL1M Tabung Haji. Pada awalnya memang itu harapan ibu ayah nak aku bekerja di bawah Tabung Haji sejak dari zaman belajar di universiti lagi. Walau hakikat sebenar ayah aku lebih menyuruh aku menjadi seorang pensyarah. Aku terpaksa meredhai harapan ayah dan ibu kerana aku tahu keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibu dan ayah. Apa sebab aku rela mengikut apa sahaja yang ibu ayah cadangkan, sebabnya apa yang aku rancangkan tanpa keredhaan mereka berdua, segala kerja aku jadi tak menentu dan kelam kabut, Bila aku follow apa yang mereka harapkan Alhamdulillah semuanya smooth je perjalanannya. Sebab itu walaupun hati aku kuat memberontak tapi aku tak boleh nak menafikan hak mereka berdua. Mungkin kali ini tugas aku sebagai anak untuk sentiasa berdekat dengan mereka setelah 5 tahun merantau di negeri orang untuk menimba ilmu. 

Mungkin bila kamu kamu yang sudi membaca al kisah aku ini, akan merasakan aku bodoh memilih SL1M yang belum tentu kau dapat serap atau tidak. Tapi aku percaya pilihan ke 3 ini jawapan paling kuat untuk doa yang aku minta. Sebabnya aku training 6 bulan dengan elaun RM1500 sebulan, dan berdekatan dengan rumah aku dan mudah aku nak pergi kerja sebab ibu benarkan pinjam kereta dia sementara tunggu process pembelian kereta 2nd hand. Dengan harga itu aku boleh kumpul duit aku untuk jadikan modal berniaga kecil-kecilan. Aku tidak perlu mencari rumah sewa, membayar bil-bil dan makanan pun tak perlu difikirkan kosnya. Itulah kemudahan urusan yang mungkin Allah beri untuk aku sebagai jawapan kepada doa yang aku minta. 

Walaupun hati ini berat menolak tawaran kerja sebagai designer, dan rasa serba salah kepada penemu duga tersebut, tapi aku perlukan berfikiran sebegini supaya ibu ayah tak perlu risau nak menyediakan pengangkutan segera dan wang tambahan untuk menampung bayaran kehidupan aku lagi. Cukuplah aku 5 tahun (3 tahun degree dan 2 tahun master) di negeri orang dengan hasil duit peluh ibu ayah menanggung lebih untuk aku selama 26 tahun ini. Sebab itu aku buat keputusan demi kebaikan semua orang dan kebaikan untuk aku juga, aku positif diri aku, untuk mencabar dalam jangka masa 6 bulan ini aku kumpul duit dan bersungguh-sungguh unutk mendapat apa jua position dalam Tabung Haji. Doa ibu Insyaallah makbul.

Setiap orang ada jalan cerita dan ada dilema dalam kehidupan. Bukan senang nak memilih. Ada Pros dan Cons. nya. Dan aku melibatka diri mencuba yang terbaru dalam bidang yang mungkin tak nampak minatnya dan belajar dari latihan yang disediakan oleh pihak Tabung Haji ini, mungkin ini yang terbaik untuk aku lebih mendekati diri kepada Allah. Aku menyayangi dan mencintai ibu ayah aku. maka aku cuba kerjakan apa yang dicintai oleh mereka, kerana aku percaya setiap apa yang keluar dari mulut mereka dan hajat mereka pasti Allah permudahkan segala perjalanan yang bakal aku lalui nanti.

Sekian wassalam.


IT'S ALL ABOUT LIFE



Assalammualaikum wbt...

Setelah sekian lama menyimpan cerita yang mungkin orang katakan ianya mustahil berlaku, tapi percayalah dalam dunia ini tiada perkara pelik berlaku tanpa kehendak Allah. Segala perancangan kita mungkin kita rasakan terbaik, tapi sebenarnya perancangan Allah itu lebih baik untuk kita turuti. Usaha, doa dan tawakal satu perbuatan yang akan kita lakukan untuk selesaikan sesuatu permasalahan dalam kehidupan kita. Tanpa 3 perkara itu, kita mungkin lemas dalam lautan bayangan kita sendiri yang terlalu delusional. 

Adat atau budaya masyarakat Melayu dengan adat dan budaya masyarakat Islam adalah 2 perkara yang berbeza, Sepatutnya tidak boleh disamakan antara satu sama lain. Inilah permasalahan di zaman Moden yang tidak faham fakta kebudayaan masyarakat Melayu dengan masyarakat Islam itu sendiri. Sebab itu Islam mengajar umatnya pelajari agama melalui AlQuran dan Sunnah bukan dari penganutnya itu sendiri. 

Kali ini saya bertanggungjawab untuk perjelaskan apa itu Saka dan apa itu Membela. Saya bukan pakar dalam bidang ini, tapi terdapat kepelbagaian pengalaman yang pernah saya lihat, rasa dan alami sepanjang 25 tahun saya bernafas di bumi Allah ini. Kebanyakan orang Melayu hatta orang Islam di Malaysia tidak dapat membezakan 2 perkara yang saya sebutkan, Sampaikan menjadi satu salah faham di kalangan kaum keluarga dan adik beradik. Perkara inilah yang syaitan sangat suka iaitu memecah belahkan tali persaudaraan dan persefahaman antara satu sama lain. Kita ambil yang positif buang perkara negatif. 

Saya tidaklah pernah membuat sebarang R&D berkenaan 2 perkara ini. Tapi ianya berlaku tanpa di duga dan tanpa kita ketahui yang diri kita penuh dengan perkara-perkara itu. Untuk pengetahuan, Saka adalah perkara yang diwarisi dari turun temurun warisan nenek moyang pada zaman dahulu yang sedia maklum kita tahu, zaman dulu bukan mudah nak mempelajari ilmu Islam sendiri. Hal ini sebagaimana sejarah Tanah Melayu kita dahulu pun dipelopori oleh agama Hindu dan Buddha dan Animisme sebelum Islam tiba di Tanah Melayu. Jadi tidak mustahil kenapa nenek moyang kita boleh membela "Saka" tersebut. Waktu itu kalian boleh gelarkan "Saka" adalah dibela, Tapi sekiranya zaman ibu bapa, cucu cicit pada zaman era teknologi kini, kebanyakan "Saka" adalah diwarisi tanpa disedari oleh Si Pewaris. Si Pewaris memang takkan sedar sehingga Si Pewaris mencari penawar dengan bertanya kepada Allah. Allah Maha Mengetahui segala apa yang tersirat dan yang tersurat. 

Ganguan ‘saka’ adalah jin atau jin-jin yang diwarisi daripada seorang manusia kepada seorang manusia lain sama ada secara disedari atau tidak disedari, yang biasanya melibatkan keturunan. Sebenarnya, apa sahaja jin-jin atau hantu-hantu (roh sesat) yang diwarisi adalah saka tidak mengira jin keturunan, segala hantu-hantu seperti hantu raya, perbomohan, jin nenek moyang dan sebagainya. Namun bagi masyarakat Melayu, ‘saka’ lebih difahami sebagai jin/ nenek moyang yang diturunkan daripada orang yang lebih tua (datuk, nenek, bapa, bapa saudara ke bawah) kepada orang yang lebih muda yang ada pertalian darah dengannya (seperti anak, cucu, anak saudara dan sebagainya). (More Info)

Hal ini berlaku dalam keluarga saya sendiri di mana saya melihat setiap kesengsaraan dan kesakitan yang dialami oleh ibu bapa dan adik beradik sendiri. Saya melihat sendiri setiap pepecahan dan ketidaksefahaman antara adik beradik dan sanak saudara sehingga terputus pertalian keluarga dan berlakunya kehilangan yang mungkin bagi kita perkara biasa, tapi Saka walau bukan dari sudut medikal boleh juga menjadi punca kematian, dan kita tahu setiap kematian itu adalah kehendak Allah. Walaupun kita nampak ada punca dari sudut medikal sekalipun, kita tetap tidak boleh endah atau memandang enteng terhadap sesuatu perkara itu ada juga dari sudut kefahaman dalam agama. Sebagaimana kita ketahui syaitan ada sahaja di mana-mana. Sekiranya berlaku perjanjian antara syaitan dan manusia, tiada perkara yang tidak mustahil boleh berlaku. 

Perkara ini terlalu berat untuk dipercayai bulat-bulat oleh sesetengah pihak yang mungkin dari golongan intelek. Sampaikan sanggup menuduh bermacam-macam sehingga jatuhnya sebuah FITNAH!. Bukan setakat fitnah bahkan menjadi kebencian terhadap ahli keluarga sendiri sehingga tidak menghormati orang yang lebih tua. Jangan kata golongan intelek ini golongan bijak pandai dari segala segi, walhal mereka tidak faham apa terjemahan AlQuran itu sendiri. Sanggup menuduh bermacam-macam kata, sanggup melemparkan berbagai-bagai bicara sehingga menghiris perasaan sesetengah pihak. Bila mahu perjelaskan perkara yang sebenar dikatakan kita pula yang Membela, walhal Saka itu adalah warisan turun temurun, sekiranya tidak bersatu untuk membuang atau menghapuskan saka tersebut memanglah tak jadi apa-apa pun. 

Contoh situasi: 

"Ali, Ahmad dan Abu adalah adik-beradik. Ali seorang yang terlalu ego dan setiap pendapatnya perlu dituruti oleh adik-adiknya walaupun pendapatnya tidaklah betul. Ahmad pula jenis yang solatnya tunggang langgang, ilmu agamanya pula cetek. Abu pula jenis yang membawa diri, sentiasa bertanya mengenai agama, suka cari ilmu agama, jenis pendiam dan tidak melawan. Selepas pemergian ibu bapa mereka, mereka menjadi orang asing. Tidak saling berziarah, dan menjadi jauh. Abu tetap menziarahi abang-abangnya walau dia selalu sakit. Abang-abangnya tidak tahu keadaan Abu yang selalu mencari penawar untuk setiap kesakitan yang dialaminya. Apa yang abang-abangnya nampak kehidupan Abu dilimpahi anak-anak yang cerdik, kerja yang bagus dan kehidupan yang sempurna. 

Ali pula jenis ego, tidak pula turun menziarahi adik-adiknya. Inikan pula anak-anaknya untuk menziarahi bapa-bapa saudara mereka. Selalu melawan pendapat dengan adik-adiknya. Ahmad pula jenis solatnya kejap nak kejap tak. Inikan melihat AlQuran. Hidupnya dipenuhi dengan kehendak duniawi. Kerja, duit dan makan. Itulah fakta yang diterapkan dalam hidupnya. Hidupnya kontang-kanting, keluarga entah ke mana, anak-anak jenguk pun tidak. Abu tertekan dengan permasalahan yang dialami oleh adik-beradiknya dan penyakitnya yang tak sudah, Bila jumpa dengan doktor, doktor cakap sihat. Walhal apa yang Abu rasa badannya sakit-sakit sentiasa, Abu hampir putus asa untuk mencari penawar. Dari satu tempat ke satu tempat semuanya tidak serasi. Dan satu hari ada orang mengkhabarkan kepada Abu pergilah tunaikan Haji dan doalah di sana. Tanyakan kepada Allah apa yang sebenar tejadi dalam hidupnya. Dan apa penyakitnya yang tiada kesembuhan (Walau dia tahu setiap penyakit ada penawarnya kecuali mati). Saat Abu pulang ke tanah air, dia mendapat semua petunjuk satu persatu ditayangkan di layar matanya, 

Satu persatu petunjuk menunjukkan apa yang berlaku sehingga Abu berjumpa dengan seorang Ustaz yang mahir dalam ilmu Islam mengenai Alam Ghaib ini. Ustaz tersebut menerangkan satu persatu apa yang berlaku sebenarnya dalam keluarga Abu dan adik-beradiknya yang lain. Ustaz menyuruh Abu menyampaikan perkara ini kepada adik-beradik yang lain supaya bersatu untuk membuang saka tersebut. Hal ini kerana kos perubatan tersebut tidak mampu untuk dibiayai oleh Abu seorang bagi mewakili keluarga Abu dan keluarga adik-beradiknya sendiri. Abu cuba membawa perkahabaran tersebut dengan niat di hati adik-beradiknya bersetuju untuk berubat bersama-sama dan menampung kos perubatan tersebut. Tapi apa yang Abu bayangkan tidaklah seindah apa yang Abu harapkan. Adik-beradiknya saling menuduh yang Abu ini kolot dan dituduh pula membela saka. Maka dari situ berlakulah perkara yang Abu tidak pernah terfikirkan akan berlaku. Bukan setakat adik-beradik menuduh Abu membela saka, bahkan anak saudara turut tidak hormat pada Abu dan melenting kepada anak-anak Abu. Sejak dari peristiwa tersebut, Abu tidak lagi menziarahi adik-beradiknya kerana setiap kali Abu berziarah dia akan jatuh sakit yang teruk. Abang-abangnya langsung tidak ambil kisah mengenai Abu. Satu ketika, Ali telefon pada Abu, dan memberitahu dia sakit. Abu tersenyum sinis kerana apa yang dia rasa, abang-abangnya juga rasa. Tapi dengan sifat dan rasa kasihan yang tinggi, Abu tetap memberi khidmat nasihat pada abangnya Ali untuk pergi berubat. Ali sejak itu pergi berubat. Ahmad juga merasai apa yang Abu rasai. Sejak itu juga Ahmad pergi mencari penawar.

Tapi, saka bukan mudah nak dihapuskan. Ia juga memerlukan kos kewangan yang tinggi. Orang Melayu bila berkenaan duit akan menjadi lemah dan berkira. Sememangnya akan menjadi mahal, bukan mudah nak hapuskan saka, seseorang itu perlu mempelajari ilmu tersebut untuk membuangnya. Dan Ustaz yang membuang saka tersebut juga memerlukan duit untuk mencari penawar dalam perubatannya. Fikirlah positif, sedangkan kita nak cari ilmu dunia pun perlukan duit beribu-ribu, inikan pula ilmu agama dan akhirat. Ustaz itu pun perlukan duit untuk mempelajari ilmu agama, perubatan dan akhirat. Ingat senang nak cari ilmu berkenaan perkara-perkara ghaib ini? Dalam universiti pun tak ada lagi bidang berkenaan ini, Sebab hanya orang-orang tertentu sahaja boleh mempelajarinya. Oleh itu, tak perlulah berkira soal duit untuk hapuskan perkara yang negatif dan anasir jahat ini. Semua perkara ada kegagalan dan ada kejayaannya. Bukannya sekali dua pergi berubat, lepas itu fikir dah sihat. Tidak pun, dari segi medikal pun ada try and error untuk cari penawar penyakit tersebut. Kalau dalam segi medikal sekalipun nak cari ubat dan ilmu perubatan perlukan kos yang beribu-ribu inikan pula ilmu alam ghaib. 

Fikirlah setiap usaha untuk kita jauhkan segala khurafat dan syirik ini, ingat satu sahaja Allah akan permudahkan jalan bagi orang-orang yang membantu di jalan Allah. Rezeki akan ada setiap apa yang kita lakukan ikhlas. Allah sediakan ujian untuk kita hanya kerana satu perkara. Hanya kerana ingin tahu berapa banyak kerinduan kita terhadap Allah. Sebab itu setiap ujian itu ditunjukkan segala kesabaran, segala keikhlasan, segala kepercayaan dan segala keredhaan kita terhadap apa yang kita lalui. Setiap perkara ada TRY & ERROR. Sedangkan dalam pendidikan kita ada KEGAGALAN dan KEJAYAAN apatah lagi dari segi perubatan. 

Sekian sahaja coretan saya, bicara saya kali ini. Mungkin ada perkara yang membuat orang lain terasa melalui penulisan saya ini, tapi percayalah setiap apa yang saya tuliskan ini adalah perkara yang saya alami dan lihat sendiri apa yang berlaku di kalangan keluarga saya. Sikap pentingkan diri sendiri, ego tak bertempat, tiada kesefahaman, saling menuduh dan sikap panas baran yang tidak pandai dikawal. Semuanya adalah sifat-sifat yang syaitan akan bertepuk tangan. Mungkin anda adalah golongan intelektual, golongan bijak pandai, golongan kerjaya yang dipandang tinggi, tapi beringatlah setiap apa yang kalian lontarkan tanpa berfikiran matang dan positif, menjadikan anda bukan salah satu dari setiap golongan tersebut. 

Mungkin anda kata saya menuduh, saya berkata yang bukan-bukan. Tapi pelajari terlebih dahulu apa yang dimaksudkan dengan SAKA. SAKA adalah perkara yang diwarisi bukan yang dibela. Jangan sampai suatu ketika kalian merayu-rayu meminta petunjuk, meminta jalan bagaimana mahu diurusi. Sekian, wassalam.
 

Copyright by © 2013 Studio Puteri Nabilah