CINTA ITU PASTI KEMBALI

Assalammualaikum wbt..
Bukan mudah nak jadi wanita yang berani menyuarakan hasrat di hati, andaikata menyukai seseorang. Inilah pertama kalinya puteri memberanikan diri menyatakan hasrat di hati pada seorang lelaki. Bukan ingin mengajak untuk bercinta, tapi hanya sekadar luahan jujur dari hati kerana terpikat akhlak yang diberi. Banyak perkara baru puteri dapat belajar dari dia. Bukan sekadar ilmu agama, ilmu perniagaan serba sedikit dapat puteri ketahui. 

Kata orang ibarat perigi mencari timba, tapi itu pepatah melayu, kalau islam ajar, sekiranya wanita itu menyatakan hasrat hatinya kepada seseorang lelaki yang disukai atas dasar agamanya adalah lebih baik. Ini bukan desperate, hanya mahu bertanya sudah berpunya ke belum. Tapi itulah masa yang akan menentukan segalanya.

Hari ini, pertama kali di ajak keluar tapi puteri terpakasa menolak ajakan itu sebab kena juga ikut cakap ibu. Ibu tahu puteri masih ada hati lagi dengan dia. Walaupun dah tahu apa jawapan dari dia, puteri terima dengan redha. Walhal perkara itu bukan mudah nak dilupakan, sebab kenapa, puteri banyak kali doa: "Andai dia bukan untukku jauhkanlah nama dia, apa-apa tentang dia dari ingatan dan hati ini". Tapi semua itu tak terjadi malahan semakin bertambah-tambah, adakah ini mainan syaitan?

Bukan nak jadi alim ke apa, tapi atas ketidak izinan ibu, puteri turutkan, orang kata instinct seorang ibu itu lebih baik didengari daripada dilawan. Ibu cakap kalau puteri pergi juga, ibu takut puteri akan kecewa, mungkin ada hikmah yang baik buat puteri. Mana tahu dia juga sedang menilai sejauh mana akhlak puteri dalam sebuah pergaulan dalam persahabatan. Ya, kita mungkin tak sedar buat masa sekarang, mungkin suatu ketika nanti Allah akan tunjukkan perkara yang lebih baik, yang lebih terhormat, yang lebih mulia disisiNya kelak, mana tahukan? Semua itu kehendak Allah. 

Hati ini walaupun sedang berbolak balik sekalipun, Alhamdulillah Allah utuskan jawapan terbaik dari ibu. Baru terasa lega nak dengar cakap ibu. Sampai bila puteri nak jadi macam selalu kan. Walaupun anggapan sebagai kawan, tapi perasaan malu dan segan itu lebih dari segalanya. Mungkin bukan sekarang ditakdirkan untuk berjumpa, biarkan masa yang menentukan segalanya. Insyaallah.


Mungkin puteri perlu perbaiki diri sebaik mana yang mungkin terlebih dahulu, akan datang sesiapa yang menjadi imam buat puteri akan merasa mudah untuk didik puteri ke arah bersama-sama menjadi yang dicintai Allah dan rasul. Biarkan ianya sakit sekarang, jangan kemudian kelak kita sengsara kerana kesakitan yang kita cari sendiri.

Serius kali ini puteri tak nak ajak ber couple pun just nak bagitahu sahaja hati ini. Walaupun sebenarnya puteri juga belum bersedia untuk menjadi permaisuri di hati sesiapa pun. Cuma perasaan itu sungguh menyakitkan. Andainya dia perasan, maafkan puteri sebab terlanjur berkata. Ya, puteri tahu kita berkenalan atas dasar sebuah persahabatan. Tapi tipulah kalau sedetik masa pun tak pernah rasa suka atau sayang kalau dah rapat. 

Apa-apa pun sekarang puteri hanya mampu bertawakal sahaja, sebab rasa serik untuk mengatakan perasaan itu lebih menyakitkan. Okey untuk hari ini sahaja hanya perkara hati dan cinta di layankan. Maaf kalau cerita kali ini agak membosankan. Tapi inilah diari puteri untuk menulis apa yang puteri rasakan saat ini. Maafkan puteri sebab tak dapat jumpa or keluar bersama makan and borak-borak. Sebab my mom tak bagi, puteri kena ikut cakap ibu, sebab syurga puteri buat masa sekarang adalah ibu.

Sekian wassalam.

0 Comments:

 

Copyright by © 2013 Studio Puteri Nabilah