KENAPA KITA DIUJI?

Assalammualaikum wbt..


Salam buat semua pembaca blog puteri. Hari ini menjadi satu hari yang paling mencabar, yang paling membuatkan hati ini rasa terkilan dek sikap manusia yang tak pernah memikirkan hati dan perasaan orang lain. Sukar nak faham kenapa mereka begitu, begini?

Kenapa kita diuji?
Ujian itu satu rahmat. Itu tanda Allah sayang kita. Itu tanda Allah rindu kita. Itu tanda Allah nak kita jumpa dengan Dia. Dalam banyak-banyak bersahabat, yang paling banyak dugaan adalah ketika di alam universiti. 

Teringat lagi kata-kata akak-akak senior SMKAS suatu ketika dahulu di Surau. Mereka seringkali mengingatkan kami adik-adik supaya bersedia apa yang berlaku dan apa yang akan berlaku di luar sana. Kita di sini semuanya bertudung labuh, kita di sini semuanya tahu hukum Allah, kita di sini semuanya belajar secara mendalam ilmu Akhirat. Tapi di luar, banyak cabaran akan mendatang. Akan ada orang tanya macam-macam pada kita, walhal umur kita baru setahun jagung, kenapa? Sebab kita budak sekolah agama. Itu perspektif orang luar. 

Kadang-kadang apa yang diimpikan dari sekolah nak bersama sampai akhir dengan kawan-kawan sekolah agama, sebab kita takkan rasa kosong. Tapi, Allah sendiri ada menyatakan, Allah akan ambil orang yang didik kita untuk jauh dari kita, Dia nak tahu kita lakukan semua ini sebab orang yang didik kita atau kita sendiri buat kerana Allah.

Teringat lagi masa zaman persekolahan, universiti-universiti jenis islamik pilihan pertamaku: UIAM, USIM, UNISZA, UNIVERSITI AL AZHAR...
Tak pernah terdetik langsung pilihan yang kuterima ini adalah buatku...
Tapi aku tak layak di sana hanya kerana Bahasa Arab. Aku redha. Taqdir menentukan aku di sini. Aku terima seadanya.

Kuingat ilmu agama mudah dicari, tapi rupa-rupanya banyak halangan. Nak cari orang soleh, boleh dikira dengan jari tak sampai 10 jari. Kalian aku rindu sangat, aku rindu ukhuwah yang dibina, aku rindu mendengar celoteh kisah-kisah para sahabat, aku rindu mendengar berita-berita tentang akhirat. Aku rindu para ustaz dan ustazah yang seringkali dan tak pernah jemu bertazkirah, kita berusrah bersama, mendengar kepelbagaian ceramah yang meruntun di jiwa. Menitik air mata ini, tatkala di sini, aku perlu terkapai-kapai mencari setitis ilmu agama....sukarnya....tak jumpa...
Tapi, Al Quran membantu aku menjadi lebih kuat. Ya, Allah sentiasa ada buatku, saban malam aku meruntun, memohon agar aku terpelihara, agar aku istiqamah sebanyak mana telah aku usahakan selama ini.

Bukan senang nak berhijrah, bukan mudah nak berubah. satu persatu. Pabila melihat wajah-wajah mereka sahaja, hati ini terus tenang. Tenang sangat-sangat...Terima kasih kerana ilmu yang kalian bagi buat aku kuat di sini...terima kasih sahabat, terima kasih warga pendidik...kalian tetap di
hati.

Duhai ayah dan ibu,
Rinduku pada kalian sangat menggunung....
kalian banyak berpesan saat diri ini terleka, terlalai, terlupa, terabai tentang duniawi....

Benar kata orang, bukan mudah nak jadi baik, jadi baik orang pijak, jadi jahat orang mengata, jadilah yang bersederhana. Sekian wassalam.

0 Comments:

 

Copyright by © 2013 Studio Puteri Nabilah