PART 4: MOMENTS AS LAST YEAR DEGREE STUDENT LIFE

Assalammualaikum wbt...


Episod akhir moments as last year degree student life. Episod akhir ini merangkul kisah persahabatan dari 8 girlfriend yang tip top diberi gelaran sebagai Geng Alia 008. 3 tahun bersama serumah sebilik sekelas sefakulti seprogram seaktiviti dan se dan sebagainya. Lalui suka dan duka bersama, gurau senda, gaduh dan berkecil hati jadi asam garam kehidupan dalam sebuah persahabatan. Semoga persahatan yang terjalin 3 tahun lebih ini akan lebih mantap sehingga ke syurga Jannah. Insyaallah. Episod akhir ini mengisahkan sepanjang sesi perbentangan Latihan Industri kami selama 5 bulan di syarikat di serata Malaysia. Episod akhir inilah aktiviti kami yang terakhir bersama-sama mungkinnya. Kita tidak tahu bila lagi waktu dan masa yang sesuai bakal kita bersua lagi. Mudah-mudahan jodoh kami berpanjangan untuk bertemu di syurga kelak. Dengan kehadiran gambar-gambar ini banyak sesi suka duka kami bersama. Hangout sebanyak 3 buah pantai area Pantai Timur. Dari awal perjalanan ke Kelantan sehinggalah berakhir perjalanan pulang ke rumah masing-masing.


With Hanis and Sham at Hostel Tun Hussein Onn (THO)

With Hanis and Sham at Replica UiTM Kelantan (Block D)

With Perabot Jati Housemate and Alia Housemate at Betel Village, Kota Bahru

With Perabot Jati Housemate and Alia Housemate at Betel Village, Kota Bahru

With Beela, Sham, Ama and Hanis at Perpustakaan Tengku Anis, UiTM Kelantan

With Geng Alia 008 at Pantai Bukit Kluang, Terengganu

With Geng Alia 008 at Pantai Bukit Kluang, Terengganu

With Geng Alia 008 at Pantai Bukit Kluang, Terengganu

With Geng Alia 008 and Madam Huda (owner) at Darul Jaysh Homestay, Machang (Without Hanis)

With Geng Alia 008 and Madam Huda (owner) at Darul Jaysh Homestay, Machang (Without Sham)

With Geng Alia 008 at Darul Jaysh Homestay, Machang 

Last destination with team selatan at Pantai Penarek, Terengganu

Thanks for everything until to the last day with them. Everything is so nice and interesting to make them friends forever. Till we meet again. Ukhuwah fillah abadan abada. Sekian wassalam.

PART 3: MOMENTS AS LAST YEAR DEGREE STUDENT LIFE

Assalammualaikum wbt...


Kali ini akan banyak gambar-gambar hangout bersama kawan-kawan sesama praktikal di syarikat yang sama tapi pelajar dari universiti lain. Walau berbeza universiti, tapi jiwa masih sama untuk bersama-sama belajar perkara baru sepanjang praktikal di bumi Kuala Lumpur. Walau sesusah mana sekalipun liku itu, kami masih bersama. Semoga ianya berkekalan sampai ke akhirnya. Kawan bukan sekadar yang sebaya, tapi kawan juga berbilang usia. Kakak-kakak serumah yang sangat penyayang dan pemurah. Sahabat yang saling membantu dan sesama susah senang. Hanya gambar mampu menceritakan segalanya. 

Hangout with practical's friends at Saba' Restaurant, Dataran Jelatek

Hangout with girlfriends at Bukit Bintang, Kuala Lumpur

Hangout with girlfriends at Empire Damansara

Hangout with practical's friends at Satay Station, Ampang

Hangout with housemate to the thanksgiving feast 

Hangout with practical's friends at Johor Premium Outlet, Johor Bahru

Hangout with housemate at The Manhattan Restaurant, KLCC

Hangout with practical's friends at KLCC

Hangout with practical's friends at Mid Valley Mall, KL

Hangout at Lisa's friend wedding at Cheras

Hangout with practical's friends at Masjid Putrajaya, Putrajaya

Farewell hangout with housemate at Jazz House, Kg Baru, Kuala Lumpur

Farewell moments view at Masjid Persekutuan, Damanasara

Farewell moments with team multimedia at D'Arab Restaurant, Damansara

Farewell moments with team multimedia at office room MII Damansara Height




PART 2: MOMENTS AS LAST YEAR DEGREE STUDENT LIFE

Assalammualaikum wbt...


Sekarang corat-coret memori bahagian 2. Corat-coret kali ini Puteri nak cerita banyak perkara yang dilalui sepanjang musim praktikal di sebuah syarikat swasta di Kuala Lumpur. Pertama kali belajar melalui liku-liku kehidupan di sebuah kotaraya yang penuh kesesakan dan cita-cita yang tinggi seperti menara Kuala Lumpur. 

Macam -macam perkara yang baru dapat dipelajari. Berkenalan dengan orang-orang baru, suasana baru, belajar yang berbeza dari universiti dan sebagainya. Sepanjang praktikal di Kuala Lumpur, banyak masa dihabiskan berjalan-jalan mempelajari suasana selok-belok kawasan bandaraya yang besar. Dari tidak tahu nak naik LRT sampailah mampu berjalan bersendirian menaiki kenderaan ini. Dari tak tahu apa itu monorail, KTM, LRT dan pelajari aplikasi yang memerlukan kemudahan kenderaan seperti MyTeksi dan Waze untuk jalan-jalan baru di kawasan Kuala Lumpur sehinggalah mampu untuk mempraktikkanya. Dengan kepelbagaian inilah mengajar erti keberanian mencuba sesuatu yang baru dan erti kesusahan hidup di kotaraya. Sebelum ini kehidupan agak selesa di kawasan yang tidak sesak di Kelantan. Ianya tidaklah sama, dan tersangatlah berbeza, lagi-lagi zaman yang penuh kemaksiatan dan kejahatan. Hanya Allah yang tahu apa yang perlu dilalui sepanjang kehidupan di Kuala Lumpur. Akan rasa diri terancam walau tengok sekeliling ramai orang sekalipun, walaupun sebelum ini berada di Kelantan rasa terancam apatah lagi duduk di kawasan bandaraya yang besar. 

Hanya mampu memberikan pandangan melalui gambar-gambar sepanjang perjalanan di kotaraya Kuala Lumpur. Pelbagai aktiviti kemasyarakatan yang dapat berpengalaman menyertai seperti melawat anak-anak yatim di Madrasah Hashimiah, Selangor, membantu ibu-ibu tunggal di sekitar Bandar Tasik Selatan, membersihkan surau di Tasik Titiwangsa dan menyertai latihan pembelajaran di Johor Bahru dan sebagainya.

Gambar 1 dan 2: Program Sambutan 5 Tahun Syarikat dan Hari Raya Aidilfitri



Gambar 3,4 dan 5: Program latihan pembelajaran di Johor Bahru




Gambar 6: Aktiviti kemasyarakatan bersama ibu-ibu tunggal sekitar Bandar Tasik Selatan


Gambar 7:  Aktiviti kemasyarakatan bersama anak-anak yatim Rohingya di Madrasah Hashimiah Sealngor


Setakat ini corat-coret sepanjang aktiviti praktikal di kotaraya Kuala Lumpur. Kita akan bersambung corat-coret aktiviti praktikal di bahagian 3. Sekian wassalam.

PART 1: MOMENTS AS LAST YEAR DEGREE STUDENT LIFE

Assalammualaikum wbt..

Sekian lama tidak muncul corat-coret kehidupan sepanjang tahun 2014, pelbagai kenangan suka duka bersama kawan baru dan lama. Tahun 2014, merupakan tahun akhir sebagai pemegang Ijazah Sarjana Muda Kepujian Pengurusan Sistem Maklumat adalah tahun paling sibuk mengendalikan kepelbagaian aktiviti dan projek yang memerlukan kekuatan fizikal dan mental untuk merealisasikan cita-cita itu. 

Petikan kata-kata dari drama Korea: "Untuk berjaya mencapai cita-cita itu mudah, tapi untuk mencapai impian itu bukan mudah."

Banyak Puteri nak cerita sepanjang tahun 2014. Tapi kita pergi satu per satu untuk menceritakan setiap kenangan yang dilalui puteri bagi mengharungi setiap perkara baru yang berlaku setiap hari. Mac 2014 sehingga Julai 2014 adalah semester akhir mengharungi pembelajaran secara teori sebelum mengharungi semester untuk berpraktikal. Saat itu mungkin menjadi saat paling bahagia untuk tinggalkan segala memori pahit yang dilalui sepanjang belajar di bumi Kelantan. Mungkin niat di hati ingin menghilangkan semua memori. Tapi bukanlah mudah yang disangka. Banyak lagi pancaroba yang perlu dilalui dalam dunia pekerjaan. 

Hanya gambar dan wajah mereka mampu menceritakan setiap detik suka dan duka. Sahabat dan pensyarah. Tiada yang lebih indah selain kenangan waktu belajar bersama mereka. Inilah kehidupan akan ada keindahanya disebalik kepahitannya. Walau pahit telanlah ia, biarkan ia mekar sebagai kemanisan kehidupan. 

Bersama sahabat usrah buat kali terakhir berusrah bersama mereka

Makan malam terakhir bersama sahabat dan pensyarah (waktu ni aku tak dapat sebab ??)


Bersama sahabat serumah dan jiran sekampung sekelas jalan-jalan ke Rantau Panjang dan makan malam bersama untuk terakhir kalinya.


Tiada apa yang perlu dirungkaikan. Tiada apa lagi yang perlu dikesalkan mungkin. Tiada apa lagi yang perlu dikecilhatikan. Tiada apa lagi yang perlu diperkatakan. Kerana  persahabatan itu indah dengan asam garam kehidupan. Hanya ini dan gambar ini menceritakan segala perjalanan sepanjang musim semester 6 tahun lepas. Sekian wassalam.

IT’S ALL ABOUT LIFE


Hidup ini bukanlah mudah yang disangka untuk menjadi lebih cemerlang dan selesa sentiasa. Akan ada insan-insan di sekeliling yang kita akan anggap mereka kawan, keluarga atau teman paling rapat sekalipun pasti akan ada perasaan iri hati dengan apa yang kita kecapi tanpa kita sendiri duga akan dapat. Itulah sikap manusia yang masing –masing ada PHD (Perasaan Hasad Dengki) dalam diri mereka (bak kata ayahku).

Kadang-kadang insan yang kita hormati sebagai guru atau orang tua sekalipun pernah membanding-bandingkan kita (ibarat anak murid yang kurang bijak dalam pelajaran) saat itu kononnya mahu memberi peransang kepada anaknya (yang dikategorikan sebagai pelajar cemerlang) untuk lebih cemerlang dari kita tapi dia tidak sedar perbandingan yang diperkatakan itu (kononnya mahu memberi peransang anaknya untuk cemerlang) mampu membuatkan hati orang lain tersinggung.

Rezeki itu Allah yang beri. Sekiranya Allah mahu beri rezeki itu cepat, dia akan beri dengan kadar segera. Sekiranya dia mahu memberinya lambat sekalipun itu hak Allah untuk menguji kesabaran umatnya. Sekalipun lambat, Allah itu Maha Adil, dengan kelambatan rezeki itu kadang-kadang Allah berikan nikmatNya yang teramat besar nilainya berbanding dengan rezeki yang Allah beri kadar segera.
Usahlah pertikaikan apa orang itu dapat, apa orang itu tidak dapat. Setiap rezeki yang Allah beri itu bukanlah atas dasar mana kepandaian seseorang itu pandai atau tidak pandai dalam akademik, tapi Allah nilai atas usaha dan doa yang kita minta hari-hari. Allah uji orang yang bijak akademik dengan memberikan kecemerlangan setiap ujian yang dilalui untuk tahu adakah orang yang bijak akademik itu menggunakan kebijaksanaannya itu untuk agama atau untuk kebanggaan diri sendiri? Allah juga uji orang yang tidak pandai akademik itu dengan kegagalan setiap ujiannya untuk tahu seseorang itu mudah putus asa, salahkan taqdir atau kembali bangun usaha dan usaha lagi? Itulah ujian Allah sama adil dan saksama untuk menilai kehebatan insan yang bijak pandai dengan insan yang tidak bijak pandai.

Ada sahaja orang yang tidak pandai mampu menjadi kaya dan hidup mewah. Dan ada juga orang yang pandai tapi akhirnya hidupnya merempat di jalanan bukan itu sahaja ada juga yang menjadi gila. Itulah ujian yang Allah beri. Dia mahu lihat siapa di antara umatnya yang sentiasa berusaha.
Orang berilmu tidak semestinya bergantung kepada tahap kepandaian akademiknya. Ada sahaja orang yang tidak pandai tapi ilmunya tinggi berbanding orang yang nampak luarannya pandai sekalipun. Ilmu dan tahap kepandaian seseorang itu bukanlah pada markah yang kita dapat dalam setiap peperiksaan yang kita lalui, tapi ilmu yang kita praktikkan dalam kehidupan seharian kita itu akan berkekalan sampai ke akhirnya.

Bukan setakat tahap pendapaian akademik yang orang akan iri hati. Kadang-kadang ada juga orang mencemburui kemesraan suami dan isteri yang nampak mesra dan bahagia. Dalam setiap kehidupan tidaklah semuanya indah belaka. Akan ada ujian di setiap kebahagian yang kita kecapi.

Allah sudah berfirman dalam Surah Al Ankabut ayat 2-3: “Apakah manusia itu mengira bahawa mereka akan biarkan (saja) hanya dengan mengatakan: Kami telah,” sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia pasti mengetahui orang-orang yang dusta.”

Tiada siapa dapat tahan kalau orang itu sentiasa iri dan menabur fitnah serta mengata bermacam-macam rekaan cerita sampai tidak sedar dengan kesilapannya dalam berkata-kata itu akan memusnahkan silaturahim antara sahabat, kawan, kekeluargaan dan masyarakat. Banyak versi cerita yang Puteri nak kongsikan dalam bab iri hati sesama kawan sendiri.

VERSI 1          : KECEMBURUAN DIKALANGAN GURU SESAMA GURU DI SEKOLAH

Cerita ini bukan aku yang alami. Tapi orang yang rapat denganku dari kecil lagi. Mereka pernah mengajar di sekolah yang sama. Ramai dikalangan guru wanita akan cemburu melihat kebahagiaan pasangan suami isteri ini. Hal ini kerana, si suami seorang guru yang berpotensi tinggi dalam melakukan apa jua kerja yang diberi. Si suami seorang guru yang serba boleh, seorang yang bertanggungjawab, mesra dan peramah sehingga ramai dikalangan guru perempuan mengimpikan seorang suami sepertinya. Dari sebab itu, timbullah rasa tidak suka, rasa dengki, rasa tidak puas hati, rasa cemburu dan rasa benci dari sesetengah guru wanita terhadap si isteri yang bertuah mempunyai si suami yang diidamkan. Tatkala itu, bermulalah episode PHD dalam setiap perwatakan yang di lalui si suami isteri tersebut. Walhal dalam hal yang sebenar para guru di sekolah tersebut bukanlah tahu ujian besar apakah yang dilalui oleh pasangan suami isteri ini. Mereka bijak menyorok masalah mereka kerana masalah yang dialami bukanlah masalah kerja tapi peribadi. Inilah sikap professional yang dipraktikkan oleh pasangan suami isteri ini untuk tidak mencampur adukkan isu kerja dan peribadi. Sekiranya warga guru sekolah itu tahu pasti tidak aka nada taburnya fitnah, hasad dengki dan kecemburuan yang rasanya tidak perlu wujud di dalam hati mereka. Si suami seorang yang sangat tabah dan redha dengan ujian yang Allah beri. Dikurniakan isteri yang seringkali sakit tapi sakit orang yang tidak nampak. Hanya si suami, isteri dan anak-anak yang tahu mengalaminya. Ditakdirkan suatu hari, si isteri diserang hysteria di sekolah, ada juga dikalangan guru wanita berbisik-bisik mengatakan si isteri seorang yang mengada-ngada dan manja. Walhal sakit itu bukanlah dibuat-buat. Sakit yang biasa kita dengar tidak sehebat dengan sakit yang tidak biasa kita dengar. Sakit di dunia ini tidaklah sesakit seperti sakit alam ghaib yang datangnya daripada syaitan dan iblis.

Inilah salah satu versi di mana sifat hasad dengki manusia tidak terhakis. Hal ini kerana hasad dengki ini datangnya dari syaitan dan iblis. Mereka sudah berjanji akan hasut manusia ke lembah neraka sehingga ke akhirnya.

VERSI 2          : KAWAN TIKAM BELAKANG

Versi ini sudah muak kita dengar. Memang takkan hilang sifat hasad dengki sesama kawan sendiri. Perkara ini semua orang akan lalui. Tak kira kau pemimpin, kau pegawai, kau guru, kau pelajar, kau buruh kasar, kau kuli semua akan rasa situasi ini di mana kawan tikam belakang. Kadang-kadang apa yang kita buat itu untuk kebaikan semua orang, tapi siapa sangka akan ada kawan mencanang cerita tidak benar tentang kita. Nak mencari kawan yang ada tatkala kita susah dan senang bukan mudah. Biasanya kita mudah dapat kawan bila kita senang, tapi bila kita susah pasti tak jumpa orang yang kita nak cari itu melainkan Allah.

Kadang-kadang sangat mudah kita menangis kerana sikap kawan kita. Sehinggakan sanggup kita pendamkan rasa sakit hati itu dalam-dalam di sudut hati kerana mahu jaga hati kawan. Tapi tanpa sangka kawan yang kita nak jaga sangat hatinya, buat kita lebih sakit. Memang sukar untuk mencari sahabat yang berdamping dengan kita kerana Allah. Hanya yang akan berdamping dengan kita bila kita punya harta, ilmu, kepandaian dan kemampuan yang kita lebih ada darinya.

Saat itu hanya satu kita pegang dengan kata-kata Allah: “Dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan orang-orang yang kafir.” Surah Yusuf ayat 87.


Kesimpulannya, usah risau Allah kan ada. Adanya Allah yang sentiasa merindui tangisan sedan sendu hambanya meminta dan mohon bantuan dariNya sangatlah Allah hargai. Oleh itu tetapkan diri anda sentiasa bersama Allah. 

Sekian wassalam.
 

Copyright by © 2013 Studio Puteri Nabilah